Rahsia Rumah Kenduri


Namaku Yusuf. Usiaku baru 17 tahun. Tahun ni aku akan menduduki peperiksaan SPM. Pagi ni aku bangun agak lewat kerana malam tadi aku kepenatan mengerjakan ibu saudaraku, Suraya. Malam semalam juga
kakakku Sarah bernikah dengan suaminya abang Samad....
Aku memang rapat dengan kakakku Sarah. Kami sering berbual mengenai hal peribadi termasuk seks. Sekarang aku tidak berpeluang hendak berbelangkas dengan Kak Sarah. Kak Sarah orangnya montok, berkulit kuning langsat dan berambut paras bahu. Baru berusia 20 tahun dah kahwin dengan abang Samad.
Pagi itu Abang Samad sibuk menjadi penyambut tetamu supaya senang mengecam dan mengenal saudara mara barunya. Dia membiarkan isterinya, Kak Sarah di dalam rumah induk yang sepi kerana saudara mara sedang sibuk di halaman.

"Lawo la Kak Sarah, manis lerr, maklumlah oang baru mestilah seronok," puji aku ketika bertemu sapa dengan Kak Sarah di dalam rumah yang sepi.
"Ade-ade jer lah kau ni Yusuf.. Apa yang seronok tu?" balas Kak Sarah galak sambil menjeling.
"Seronok di bawah tu la. Dapat merasa batang konek akhirnya.." jawab aku mengekeh kecil
"Best ke dengan abang Samad malam tadi kak?" tanyaku nakal.
"Nakal lah adik ni.. Ada lak tanya akak benda tu.." Kak Sarah ketawa kecil.
"Akak boleh ajar Yusuf tak?" Soalan nakalku menujah.. Aku memerhati balasan kakakku.
"Mana bole.. kan akak dah kahwin nie..?" jawab Izah galak mengelek sedikit punggung lebarnya.

Yusuf terasa dirangsang dengan perlakuan sedemikian.

"Ala boleh la kak. Akak ajar Yusuf sikit je. Nakal-nakal sikit tak kan tak boleh?" tanya aku mencuba sebab kak Sarah melawan galak.
"Isshh nanti orang tau.. lagi pun akak pun baru nak belajar hubungan seks ni.” Balas Kak Sarah seperti hendak tapi mahu.
“Ala kak, Yusuf pun tak pernah buat seks ni. Akak ajar la sikit. Ringan-ringan pun jadi la. Please….” Aku mengumpan dengan muka kesianku.
“Mmmmm…tapi takde tempat ni…Kat mana nak buat?" balas Kak Sarah pula menjeling dan memegang tanganku. Tapak tangannya berpeluh. Umpanku bersambut..

Kak Sarah memimpinku ke kamar pengantinnya yang terhias lawa..Dalam bilik tidor pengantin yang dikunci rapi kami berlabuh memadu asmara.. Di luar bilik pengantin rumah induk jelas kebisingan. Abang Samad, suami baru kakakku sibuk di halaman melayan tetamu dating menziarah. Di bilik pengantin kedengaran erangan, raungan, rengekan, jeritan asyik masyuk aku dan kakakku, Sarah...

Rasa bersalah pula... Kak Sarah mengeluh.. Tapi kesian pula pada si Yusuf ni... Perasaan Kak Sarah berbelah bahagi... Eee.. Gelii.. Bila Kak Sarah mula menjilat belakang tengkok dan tubuhku. Naik bulu romaku bila mulut dan lidah Kak Sarah menyepuh kulit tubuhku yang kurus tapi tegap.
Ketika ini aku dan Kak Sarah sudah melucutkan pakaian masing-masing. Buah dada Kak Sarah besar dengan warna putingnya kemerahan muda, tubuhnya bersih dengan perutnya membuncit sedikit. Pantatnya tembam dengan bulunya bertrim. Bila dibelai dan diulit nafasnya berbukit gelora jiwanya bangkit.

Aku cuba menjilat bahagian belikat membuatkan Kak Sarah merenggek halus kegelian dan cuba meringkukkan tubuhnya. Permainan aku yang menyentuh semua bahagian belakang badan yang baru sekali disentuh oleh abang Samad benar-benar meregang dan menaikkan bulu roma kakakku.

Aku mula mengigit manja dan menampar buntut kakakku.. Waduhh kejang tubuhnya.. Aliran elektrik yang kuat menangkap saluran pantatnya mengeleparkan jiwa raga Kak Sarah. Bila aku menjilat dan memakan pantatnya dari belakang kakakku menaikkan kedudukan punggungnya ke atas. Aku menjilat-jilat lubang duburnya clockwise dan anti-clockwise serta menjulurkan lidah ke dalam lubang duburnya

Eeii.. Best tak tau nak cerita rasanya.. Melayang diri diawang-awang bila aku menjilat belakang peha, betis dan tumit membuatkan seluruh Kak Sarah mengemut dan mengeluarkan air.

Cara sedutan dan hisapan aku.. memfanakan Kak Sarah.. Aku bermain dengan lidahnya.. Kalau berkucup kakakku lemas, kalau aku menyonyot puting tetek kakakku lemas, kalau aku meramas buah dada kemas pun kakakku lemas..
“Eerrmmm…isskk…aahhh..kata nak akak ajar Yusuf…Ni sape yang ajar sape ni sekarang..? tegur Kak Sarah sambil megeluh manja.
Aku menjilat-jilat tetek Kak Sarah dengan penuh bernafsu...Kakak ku hanya mampu merengek-rengek manja...
“Yusuf tau sikit-sikit je kak…Akak lain la, dah pernah buat semalam. Yusuf tak pernah lagi buat..” bohongku untuk menyedapkan hati Kak Sarah.

Bila mulutku menyentuh bahagian bawah tetek, bahagian perut dan pusat.. Kak Sarah mengeluh seronok dan kegelian yang melemah sedapkan seluruh jiwa raganya..

Sejak dia menikah malam tadi belum lagi pantatnya dijilat oleh Abang Samad, suaminya. Jauh sekali dari merasakannya..Kini aku, adiknya pula merasmikannya.

Aku memberikan intro bab menjilat pantat. Dan Kak Sarah malu-malu bila lidah aku menjilat kelentitnyanya clockwise dan anti clockwise. Mengulum, menyonyot, menghisap, menyedut dan mengigit manja kelentit kakakku. Kak Sarah menjerit halus dan aku terpaksa berhati-hati dengan lonjakan punggung Kak Sarah yang terhinggut-hinggut hingga menemukan lidah aku dengan seluruh kebun tiga seginya yang tembam berbulu halus nipis itu. Kini kebanjiran berlaku...

Bila aku menjilat alur dan lurah pantatnya, sekali lagi tubuh Kak Sarah bagaikan terkejang sebentar lalu beriak semula. Kini lidah aku menjulur masuk dan keluar dari dan dalam lubang pantat kakak ku. Aku menekup mulutku ke lubang pantat Kak Sarah lalu menyedut semua jus yang kebanjiran lalu menelannya disamping menjulur masuk dan keluar lidah dalam lubang pantat kakak ku itu.

Aku mula menukar taktik…aku mula menjilat dan mengulum bibir faraj kakak ku. Menyonyot dan menarik-narik bibir farajnya dengan bibir mulutku. Kegelian makin menusuk dan perut kakak ku mula menahan dan menanggung kegelian itu. Kak Sarah menjerit kuat kerana nikmatnya yang tidak tertanggung.

"Ya..allah….. makk ooii.. Yusufff.... Air kakak nak kuarr ni.. G..gelii.. Nape Abang Samad tak buat camnie..? Nape? Sedap dikkk.. sedapp.. Geli sungguh dan lazattt.... Nak terkeluar semua organ dalaman kakak.. Huhuu," getus Izah kesedapan sambil memegang kepala aku yang sedang rakus membaham pantat Kak Sarah.

Kak Sarah berasa tidak puashati terhadap Abang Samad, suaminya yang tidak berbuat seperti apa yang dilakukan oleh aku, kakak ku mendapati bahawa perlakuan menjilat dan membaham pantat yang dibuat oleh aku ke atas pantatnya dapat memfanakan dirinya dan mengasyikkan dan mengelorakan syahwatnya. Kini Kak Sarah sendiri merasakan perbuatan membaham pantatnya oleh aku.

Aku terus menjilat bahagian depan peha, lutut-huu lutut cukup geli dan bagaikan karan letrik menyambar rangsang syahwat mengerakkan cairan di pantatnya, kemudian depan kaki, menjilat jari jemari kaki dan mengulum jari jemari kaki, kemu-dian aku menjilat tapak kakinya. Kak Sarah kelemasan dan beberapa kali menjerit-jerit dan pantatnya bertindak balas kerana jilatan di tapak kaki. Aku mengokak tumit dan menjilatnya, sesungguhnya ia memberikan kegelian yang amat sangat pada tubuh kakak ku.

Yang baru kena buat.. Pastinya hebat.. Kak Sarah lemas selemas-lemasnya.. Aku memulakan adegan seterusnya dengan melucutkan kain pelikat yang aku pakai semasa tidur malam tadi. Batang konekku terpacul menjenguk keluar…kerasssss.!!

"Yaa…Alllllaahhh..!!" jerit Izah.

Menahan nafasnya. Terkejut. Melopong. Matanya bagaikan nak terkeluar. Seram. Kecut. Berani.

"Besarnya kote Yusuf ni.. Makk ooiii…konek adik kakak ni besar dan panjang" desah Kak Sarah memberanikan diri mencengkam batang kote aku dengan kedua belah tapak tangannya.
Sebaik sahaja aku melucutkan kain pelikatku, batang konek ku terpacul menjengah keluar....keras dan tegang..!!

Kak Sarah segera mengangkangkan kakinya luas dan lebar, lalu mengemudikan kepala konek aku yang mengembang ke bibir lubang pantatnya. Kakak ku menyediakan dirinya untuk menerima konek aku yang keras itu.

"Hmm.. Pantat kakak merah dan meminta... tahan sikit yea kak. Sure sedapp.." pujuk aku sambil mengucup bibir mulut kakak ku dan kami saling bertukar nafas.

Pernafasan kami mula besar dan kasar. Aku menguak alur pantat kakak ku, meletakkan kepala konek ku ke lubang pantatnya lalu aku menekan perlahan-lahan.

"Uisshh.. Huhh.. Uurghh.." jerit Kak Sarah menahan kerut bergaris di mukanya.

"Yusuff.. sakitt.. Penuhh pantat kakak.. Adik masukkan pelan-pelan tau..." Kak Sarah memberikan ruang sambil tangannya menahan dadaku.

Aku meneruskan tekanan sambil kakak ku mula mengoyangkan punggungnya untuk melebarkan ruang di lubang pantatnya bagi membolehkan lubang cipapnya menelan seluruh batang konek aku yang besar dan panjang itu. Kini aku merasakan konek ku mula selesa dan dinding faraj kakak ku mula berinteraksi dan bertindak mengigit kecil dan berombak pada batang konek ku.

Aku mula mengepam dengan kadar lembut dan sederhana. Kak Sarah menerima henjutanku dengan satu perlawanan yang baik. Nafasnya tercungap-cunggap. Sambil batang konek ku mengerudi lubang pantat Kak Sarah, kami berpelukan dan berkucupan sambil tanganku meramas-ramas buah dada kakak ku. Dalam pada itu aku terus menyonyot puting susu kakak ku. Kak Sarah menjerit-jerit kelemasan.

Kak Sarah menyuakan pantatnya supaya bertemu dengan hunjaman konek ku dan kulit tundunnya rapat bertemu dengan dinding pangkal konek ku. Dia mengoyangkan punggungnya membuatkan pantatnya mengoyang batang konek ku yang berada dalam gua pantatnya.

"Oh Yusuf....maakkk ooii... Padat.. Sedap.. Sendat lubang pantat kakak ni ha.... Sedapp dikkk….. Seddapp.. Senakk!!" jerit Kak Sarah sambil berhempas pulas dan mengelinjangkan tubuhnya dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat.

Tubuh Kak Sarah bangkit ke depan dan kakak ku memaut tengkok aku dan mengigit serta mencakar belakang tubuhku. Dia menyerahkan lubang pantatnya untuk digerudi oleh konek yang besar, lebar berurat, panjang dan keras itu.

"Urgghh.. Best.. Best.. Sedap lawan puki akak ni. Tubuh akak montok sedap memeluk.. Putih kulit. Pantat merah best.." puji aku sambil terus menghenjut pantatnya dengan laju dan kuat.

"Urghh.. Yusufff.... Kuarr.." jerit Izah panjang sambil mencekang tubuhnya dengan memaut kedua belah kakinya ke pinggang aku
.
"Urgg.. Arghh.. Ketat pantat Kak Sarah ni.. Yusuf nak..kuarr.." dengus aku kuat dan peluh kami bermandian. Kak Sarah meramas cadar katil pengantinnya kuat dan menahan nikmat klimaks dan panahan ledakan air maniku ke lubang rahimnya.
Air maniku menyembur membasahi pantat kakak ku...


“Aarrghh…aarrhhh….Yusuff…pancuttt…ni..!!” aku mengerang kuat tatkala air maniku memancut-mancut deras.

Kak Sarah menangis disebabkan nikmat yang amat sangat. Dia merengek-rengek kecil.

"Nape kak? Sakit ke? " tanyaku agak khuatir.

"Takk.. Sedapp.." balas Kak Sarah dalam rengekannya itu.

Mendengar komen Kak Sarah, aku terus menarik batang konek ku keluar dari dalam lubang pantatnya lalu meledakkan sekali lagi air maniku ke bahagian tetek kakak ku, lalu menyapu cecair berlendir itu dengan batang butuhku.
Untuk kali keduanya, aku memancutkan air maniku ke tetek Kak Sarah sehingga meleleh-leleh...

Kak Sarah memerhatikan dengan penuh bernafsu. Aku mengacah-acahkan kepala konek ku ke mulutnya. Selepas itu kami berkucupan dan berpelukan. Berehat sebentar sambil mengelap tubuh masing-masing.

"Adik ni nakal la..Kata nak belajar dari kakak. Tapi ni nampak macam berpengalaman je…Teruk akak dikerjakan adik ni…” rungut Kak Sarah manja.

“Eerrr….Yusuf belajar kat DVD je….Yusuf pernah buat lagi. Dengan akak le first time..” aku cuba cover line.

Ni rahsia pecah diperut je tau. Ni yang pertama dan terakhir yea. Lepas ni akak tak mahu buat lagi dengan adik. Akak kan baru kahwin" kata Kak Sarah agak risau.

"Jangan khuatir, Yusuf janji dengan akak." Janjiku dengan Kak Sarah.

Kak Sarah tersenyum sambil memeluk aku semula lalu dia bangun bergerak ke kamar mandi bilik pengantin. Aku menyelinap segera ke bilik tidurku supaya orang tak Nampak aku keluar dari bilik pengantin. Selepas mandi Kak Sarah keluar dulu ke kawasan rumah induk. Majlis meraikan mempelai pengantin akan berlangsung.Tengah hari tu, keluarga Kak Long aku pun sampai dari Kuala Lumpur. Mak dan abah menjemput keluarga Kak Long untuk datang merasa nasi minyak. Lama juga mak dan abah duduk lepas makan. Sempatlah tengok pengantin berarak dan bersanding.

Sepanjang majlis persandingan aku mula rasa bersalah. Aku tahu Kak Sarah juga berasa bersalah juga. Baru berkahwin dah berzina dengan orang lain. Berzina dengan adik sendiri pula tu….

Ah, pedih namun ini fakta hidup yang didepani. Aku tahu aku berlaku curang namun apakan daya itu permintaan badan. Kak Sarah juga curang tapi apakan daya sebab nafsu syahwat kami telah menguasai akal fikiran kami berdua.

Malang nasib abang Samad…isteri barunya dah berzina dengan darah dagingnya sendiri pada hari pertama mereka bergelar suami isteri…

Tamat…

Blog, Updated at: 06.13

0 komentar:

Poskan Komentar

Paling Populer

Daftar isi