Pancut dalam hamil


Dari hari ke hari perut Amira makin membesar, kini sudah hampir enam bulan usia kandungan Amira. Amira pula semakin seksi dan menghairahkan di mataku. Kepalaku dipenuhi oleh bayangan Amira dan illusi seks aku dengan Amira.

Suatu petang ketika balik kerja ketika sampai di tempat letak kereta kelihatan agak ramai yang menunggu lif, maklumlah masa orang balik kerja. Aku terus berjalan menuju ke lif, dalam kalangan orang yang menunggu lif aku terlihat kelibat Amira.

Dari percakapan mereka, aku pasti yang lif cuma satu boleh digunakan dan yang satu lagi rosak. Dalam melilau melihat penghuni apartment itu berbicara sesama sendiri, Amira pun memusingkjan kepala lalu terpandang aku. Aku sekadar tersenyum begitu juga Amira yang cuma mampu tersenyum. Batang aku mulai mengeras lagi bila terpandang saja Amira.

Menunggu lif agak lama dan pasti dalam lif juga nanti agak lama sebab semua tingkat akan berhenti, pasti suasana yang menyesakkan pernafasan, keluhku dalam hati.

Beberapa minit kemudian pintu terbuka, terus mereka berasak-asak masuk, semuanya sudah masuk dan muat dalam lif tersebut. Aku masuk kerana ruang masih ada yang kosong di tepi sebelah kanan pintu lif terus aku cuba mencari ruang untuk menyuruh Amira masuk dan akhirnya aku berjaya mendapatkan ruang cukup untuk Amira.

“Puan, masuklah… boleh lagi ni…” pelawaku berlakon.

“Terima kasih…” balas Amira lantas masuk ke dalam lif.

Amira betul-betul berdiri di hadapan aku, batang aku pula tengah mengeras bila melihat Amira dan Amira pula seakan-akan faham bila terasa dengan sengaja dia membiarkan batang kerasku bersentuhan dengan punggungnya. Aku biarkan dan sesekali aku gerakkan batangku ke kiri dan kanan dengan perlahan agar orang tidak perasan perbuatan kami. Amira membiarkan saja perlakuanku, mungkin juga dia merasa sedap dan nikmat bila diperlakukan begitu.

Sampai di tingkat tempat aku dan Amira aktiviti itu sudah selesai dan kami menuju ke rumah masing-masing tanpa ada tutur bicara. Semuanya berlalu begitu pantas hinggalah pada suatu hari ketika aku diarahkan untuk bertugas di luar kawasan untuk meninjau beberapa projek yang tengah dilaksanakan. Aku sekadar mengiyakan arahan dan tugasan itu memerlukan aku berada di luar kawasan selama 2 bulan dan lusa aku perlu bertolak.

Berpusing-pusing aku memikirkan tentang Amira, tentang nikmatnya cipap Amira dan bermacam-macam lagi. Pasti aku akan gersang dan haus untuk menikmati cipap Amira. Yang pasti aku akan mencari cipap selain cipap Amira bila berjauhan dari Amira, dan rasanya aku juga sudah ketagih dengan cipap Amira.

Aku memaklumkan pada Amira akan kepergianku sehari sebelum aku pergi dan kami tidak sempat bertemu apatah lagi untuk menikmati cipap Amira. Amira sedih, aku pun turut sedih, tapi apakan daya.

Di tempat orang semasa berpemergian aku bertugas seperti biasa memantau projek dan sesekali Amira ada menelefon atau menghantar sms yang penuh ghairah dan bernafsu, namun tiada gunanya.

Sudah menghampiri 2 bulan aku di tempat orang, sekalipun aku tidak sempat meratah daging mentah lantaran tiada yang serupa dan seakan selera aku nak. Aku pun kembali ke tempat asalku bertugas.

Amira kini semakin memboyot, usia kandungannya sudah 8 bulan lebih, cuma menanti masa untuk pecah. Petang itu semasa aku balik ke rumah Amira menelefonku bertanyakan bila aku sampai rumah. Ketika itu aku sudah sampai di rumah.

“Hello bang, bila abang balik?” soal Amira.

“Haaaa… dah sampai rumahpun…” jawabku ringkas.

Kami bersembang agak panjang tentang rindu, sayang sehingalah keinginan nak bersetubuh dan macam-macam lagi. Amira tidak menceritakan yang dia akan menjenguk aku dirumah dan akupun tidak berani bertanya. Selesai bersembang aku pun tertidur sebab keletihan perjalanan jauh.

Entah jam berapa aku tersedar akupun tidak tahu. Yang aku tahu ada seseorang yang mengejutkan aku.

“Bang bangunlah……” kata suara itu.

“Bangunlah bang… banggg…” rayu suara itu lagi.

“Liatnya nak bangun…. Bang bangun lah…” seru suara itu lagi.

Aku dengan rasa yang teramat berat memaksa mata melihat siapakah gerangan empunya suara. Hakikatnya suara itu cukup biasa di telingaku sebenarnya. Pada dasarnya cuma seorang saja yang boleh masuk rumah aku iaitu Amira kerana dia ada kunci pendua. Sah itulah Amira yang mengejutkan aku.

“Ala sayang pasal tak bagi tau tadi nak ke rumah?” soal aku terus bangkit dan memeluk Amira penuh kasih sayang dan untuk melepaskan rindu dendam yang teramat sangat.

“Alaaaa saja nak surprise…” kata Amira.

Kami terus berpelukan dengan mesra sambil tanganku membelai belakang dan bontot Amira.

“Bang… abang mandi dulu then kita makan ok…?” suruh Amira.

“Ok mem…” jawabku ringkas.

Selesai mandi kamipun makan makanan yang telah dibawa oleh Amira dari rumahnya. Sambil itu kami bercerita tentang macam-macam, dari yang humor hinggalah bab yang menghairahkan. Batang aku yang keras sejak tadi menunggu masa saja untuk dilancarkan.

Amira yang duduk di sebelah kananku terus makan sambil bercerita penuh minat, sesekali tangan kirinya menyapa dan membelai batang konekku dari luar seluar boxer yang aku kenakan.

“Bang dah keras sangat ni….” sapa Amira manja sambil menjeling kepadaku.

“Habis nak buat camana?” soal aku mula memancing.

“Sayang tau tak dekat 2 bulan abang simpan semuanya itu untuk sayang…. Khas untuk sayang saja tau…” balas aku lagi.

Tangan Amira mula menyelinap masuk kedalam seluar aku terus mengelus dan mengusap batangku. Terasa begitu nikmat bila diperlakukan demikian, mana tidaknya sudah dekat 2 bulan tidak dapat menikmati cipap tembam Amira yang sedap dan nikmat itu. Bila diramas demikian rasa bagai meletus perasaan berahiku.

Aku berhenti menguyah makanan dan melayan nikmat usapan berahi dari Amira. Amira yang cuma mengenakan baju ketat ‘body fiting’ paras peha (macam baju tube) menjadikan aku semakin tidak menentu.

“Sayang abang dah tak tahan ni…..” rayu aku.

“Abang nak main ngan sayang kat sini juga?” pintaku pada Amira yang sudah memejamkan matanya menikmati batangku dalam gengamannya.

“Mira pun nak bang…. Lama sangat Mira nak rasa batang abang….” Renggek manja Amira.

Sambil itu tangan aku terus mengusap tubuh Amira sambil seseklai memicit-micit buah dada / tetek Amira yang besar dan cukup ranum. Tetek Amira nampak jatuh kebawah lantaran menanggung beban besar yang luar biasa dari biasa yang rasanya menakung air susu untuk babynya.

Aku semakin tak tahan dan aku menarik rapat Mira padaku, kami masih duduk di atas kerusi sambil menyuruh Amira membuka bajunya.

“Sayang bukankan baju tu…”

Amira menurut shaja perintahku lantas membuka baju dan dengan sekali tarik saja bajunya terbuka habis lantas menampakkan bodynya yang mengiurkan. Buah dadanya yang besar, perutnya yang besar (maklumlah dah lapan bulan mengandung) dan punggungnya yang tonggek menjadikan aku semakin bernafsu untuk menikmati cipap Amira.

Aku mulai melurut seluar yang aku pakai dengan cepat dan Amirapun sudah telanjang bulat. Segera aku tarik tangan Amira menghampiriku dan meminta Amira duduk di atas pangkuanku.

“Sayang kita main kan sini jer…” pintaku.

“Sayang duduk atas abang macamn ni ok?” sambil tangaku memegang perut dan punggung Amira agak menghampiriku.

Aku menanti penuh debar dan bila Amira dalam posisi yang betul aku mulai menarik agar Amira menurunkan pnggungnya agar lubang cipap Amira tepat pada batangku yang sudah sedia menanti penuh berahi.

Bila bersentuhan saja kepala batang konekku dengan bibir cipap Amira terasa bagaikan satu aliran yang cukup nikmat menjalar ke seluruh tubuhku. Nikmat yang tidak terkata dan tergambar dengan perasaan cuma aku saja yang tahu betapa nikmatnya rasa cipap Amira.

“Aaaahhhhh… tekan turun sayanggg… sedappppp aaaahhhh….” keluhku kenikmatan.

“Mmmmmmm… sedaaaappppp abang…..aaaaa….hhhhhhh lama dah mira tak rasa yang macam ni….. abang sedappppp….aaaahhhh…” renggek Amira bernafsu bila saja batang konekku membenam ke dalam lubang cipap Amira yang sudah becak dengan air berahinya.

Aku terus menekan dari bawah dan Amira menekan dan menarik dari atas, menjadikan pergerakkan kami menimbulkan satu bunyi berdecap-decap. Irama yang cukup indah itu ditambah lagi dengan keluhan, rengekan dan bahas berahi kami menjadikan persetubuhan kami cukup indah dan nikmat.

“Aaaaahhhhh abang kuat lagi bang…. Sedapppp…. Sedaapppp… batang abang sedaaaappp…aaahhhhh……” rengek Amira dengan bernafsu.

Batang konekku terus keluar dan masuk cipap Amira dan Amira terus meracau bahasa kotor dan berahinya tanpa henti-henti.

“Aaaahhhh sedap sayang… cipap sayang sedaaap sangat…. Abang nak cipap sayang je… aaaaahhhh,” rayuku lagi penuh berahi.

Sudah hamper 10 minit kami bersetubuh begitu dengan aku duduk di kerusi makan dan Amira duduk di atas aku sambil berpegang pada permukaan meja menjadikan keseluruhan batangku tertacap penuh ke dalam cipap Amira.

Inilah pertama kalinya kami bersetubuh dengan stail begitu, terasa nikmat yang tidak terhingga kerana selain batangku masuk penuh ke dalam lubang cipap Amira sehingga menyentuh ke hujung lubang cipapnya kedua-dua tanganku dapat mengelus, mengusap, memilin dan meramas tetek dan perut Amira yang besar.

“Aaaaahhhh sedap sayang mmmmmm aaahhhhhhh cipap saying sedap sangatttt!!!!” suaraku kenikmatan.

“Cepat abang… aaahhhhh sedaaaappppp…. Lagi cepat banggg aaaaa mmmmmm kuat lagi bang… aaaaaahhhh Mira dah tak ntahan ni aaaaahhhhhh aaabbbaaaaannnnggg….” Rengek Amira dalam berahi dan kenikmatan.

Batang aku juga terasa macam sudah nak memancutkan air berahiku yang aku simpan hampir 2 bulan. Namun aku masih lagi menekan-nekan batangku dari bawah menghujam ke dalam cipap Amira makin cepat.

Amira pula mula berpaut semakin kuat pada meja makan dan semakin kuat meracau nikmat.

“Aaaaahhhhh… sudaaaahhhhhh….. see..seeeseeedddaaaaappppp aaaaahhhhh Mira udaaahhh baaaannnggg….” keluh Amira dengan berat terus badannya mengigil dan seakan mengelupur menandakan yang Amira sudah sampai ke kemuncak persetubuhan kami.

Seraya dengan itu juga aku meraung dengan agak kuat melepaskan empat lima das semburan air maniku ke dalam cipap Amira.

“Aaaaaahhhhhhhh sayang….. daaahhhhh….!!!!” Itu saja yang termampu aku luahkan dengan jeritan perlahanku.

Bayangkan sudah hampir 2 bulan aku tidak balun cipap Amira dan perempuan jalang yang lain dan juga tidak melancap, terasa air maniku begitu banyak memancut. Lantaran itu kenikatan yang tidak terhingga rasanya meskipun kami berlayar sekejap namun nikmatnya luarbiasa. Batang aku masih berdenyut-denyut dalam cipap Amira, terasa masih tegang dan keras, begitu juga masih ada kemutan sedikit dari rongga cipap Amira setelah dia memberi kemutan yang dahsyat ketika kilat tadi.

Amira memegang perutnya yang membusung besar dengan air muka yang sedikit menahan sakit. Aku terus cuba memegang perutnya terasa mengeras dan sesekali ada gerakan dalamnya. Pasti bayi yang dalam kandungan Amira terbangun oleh permainan kami tadi.

“Sakit ke sayang?” aku bersuara sambil mengusap-usap perut Amira.

Amira mengangguk sahaja sambil mengusap-usap perutnya sendiri. Beberapa minit kemudian muka Amira nampak tenang dan menguntum sedikit senyuman.

Terus aku peluk Amira dari belakang sambil tanganku terus bermain dengan tetak dan perutnya manakala batang konekku masih tertanam penuh dalam cipap Amira. Terasa cipap Amira terlalu basah oleh air mani kami dan terasa juga ianya mengalir keluar dari cipap Amira.

“Terima kasih sayang……. Lama dah abang impikan dan nak nikmati saat-saat indah begini dengan sayang… Sayang cipap sayang sedap sangat….” Bisik aku merayu namun dalam nada yang keletihan dan lemah.

“Sayang tahu tak yang selama abang outstation, abang sentiasa teringatkan sayang dan abang simpan air nikmat abang semata-mata untuk saying….” Aku mula membuka cerita.

“Betul ke bang? Walau sekalipun abang tak pernah main sendiri….?” Soal Amira semula.

“Betul sayang… semuanya abang simpan untuk sayang….dan kalau sayang tak macam ni pasti sayang akan mengandung oleh benih abang tu.” Tambah aku lagi.

“Nakal ler abang ni….” Bisik Amira manja.

“Tak pa le bang nanti bila baby ni dah lahir Mira janji yang Mira akan kandungkan anak abang… anak kita pula… Mira janji.” Akujajnji Amira padaku bersungguh-sungguh.

Dalam pada itu terasa batang aku mulai kendur dan mengecil ke saiz normal dan dengan sendirinya terkeluar dengan perlahan dari lubang cipap Amira yang masih menakung begitu banyak air berahi dan benih kami.

“Sayang pergi bersihkan badan dulu…ok…. “ pintaku pada Amira.

Amira terus bergerak ke bilik mandi. Melihat Amira berjalan dengan sedikit mengangkang membuatkan batang konekku mengeras semula. Ditambah lagi dengan punggungnya yang tonggek sedikit dan postur tubuhnya yang mengandung 8 bulan itu menjadikan aku dirasuk nafsu semula.

Aku pun bangkit dan menuju ke bilik mandi yang sama dengan keadaan telanjang dan batang konekku mencanak keras inginkan lubang cipap Amira lagi.

Pintu bilik mandi tidak ditutup dan aku terus masuk lalu memeluk Amira dari belakang. Amira masih membasuk cipap dan badannya, sambil-sambil itu aku mulai membelai tetek Amira lagi. Aku cuba memancing nafsu Amira semula. Sebelah tangan Amira bagai ditarik magnet terus saja mencapai batang konekku.

“Bang dah naik lagi…. ?” soal Amira dengan senyuman.

“Habis dekat 2 bulan dia tak merasa saying punya… itulah pasal…. Lagipun saying seksi gila…. Abang tak tahan tengok syang macam ni…” rayu aku menggoda.

“Bila tengok sayang macam ni abang sentiasa rasa nak cipap sayang saja….” tambah aku lagi.

“Sayangpun rindu dan selalu nak abang punya….” balas Amira.

“Habis hubby saying tak kasi ke?” soal aku balik nak mengorek rahsia.

“Haram nak sentuh… tengok Mira pun macam tak berselera…” jawab Mira dengan muka sedikit serius.

“Ala sayang… apa nak disedihkan… kan abang ada. Tak suka ke dengan abang punya? Tak nak kea bang main ngan saying selalu? Atau…. “ tokokku lantas mulutku ditutup dengan jemari lembut Amira.

“Mira sayang ngan abang… Mira nak batang abang je masuk dalam cipap Mira, Mira nak main ngan abang saja…. Batang abang lagi sedap dari dia punya…. Abang jangan le cakap macam tu…. Mira sayang abang…..” balas Amira panjang lebar.

Lantas Amira memeluk kuat badanku, dan aku memjbalas pelukkannya. Batang aku yang masih mengeras bagai batu itu meneka-nekanbahagian perut Amira yang membusung besar.

“Sayang… abang nak lagi… abang tak tahan dah ni….. jom kita masuk bilik…” pintaku pada Amira.

Aku terus paut bahu Amira dan mengiring Amira masuk ke bilik tidurku. Sebelum berbaring kami mengeringkan badan dengan berkongsi tuala, sungguh romantik, Amira mengelap tubuhku dan kemudian aku pula mengelap badan Amira.

“Sayang duduk kat birai katil dulu… abang nak tengok keindahan body sayang puas-puas ….” pintaku.

Amira mengikut bagai kerbau dicucuk hidung.

“Sayang duduk dan bukakan kaki biar nampak cipap sayang yang indah tu, abang nak nikmatinya sepuas-puasnya.” Rayuku pada Amira.

“Tapi bang…. Mira malulah bang… tak nak.” Rengek Amira manja.

“Sayang… abang nak tengok kejap, please… Mira sayang abang tak?” aku cuba memancing dan memujuk Amira.

Sambil itu tanganku cuba membuka kedua belah paha Amira meskipun terdapat sedikit tindak balas melawan Amira seakan cuba menahan, namun akhirnya Amira mengalah dan merelakan.

Sememangnya aku ingin menikmati pemandangan yang indah itu, bibir luar cipap Amira yang berwarna sedikit coklat pekat dihiasi lapisan bibir tepi yang pink tampak terbuka sedikit. Ada lendir yang membasahi permukaan bibir cipapnya yang memberikan rona warna berkilat yang sungguh mengasyikan.

“Sayang buka lagi sikit….. sayang bukakan cipap sayang dengan jari sayang… abang nak tengok… please….” Pintaku lagi pada Amira dengan idea dalam kepalaku yang mulai menggila.

Batang konekku semakin keras dan rasa macam nak aku rodok sahaja cipap Amira detik itu, namun aku bersabar lantaran aku ingin menikmati keindahan cipap Amira dahulu.

Amira menurut sahaja sambil tangan kirinya membuka bibir cipapnya untuk tontonanku.

“Abang… Mira tak pernah buat macam ni… tapi demi abang Mira tunjukkan kat abang…” kata Mira lagi.

“Terima kasih sayang… abang sayang Mira” balasku.

“Sayang cipap sayang cantik sangat…. Pastikan cipap sayang akan menjadi milik abang ok sayang…” rayu aku lagi.

“Abang… apa yang Mira punya adalah milik abang sekarang ni… Mira serah ngan abang semua.” Balas Mira lembut.

Tangan Mira masih membuka bibir cipapnya sambil tangan kanan aku mulai menguis-nguis lubang cipap Amira terasa lembut dan sedikit melekit. Secara perlahan-lahan aku mulai menguis dan cuba untuk menikmati lubang cipap Amira dengan jariku. Amira kelihatan mulai menikmati permainanku.

Aku semakin galak jari telunjukku mulai menyucuk-nyucuk lubang nikmat Amira yang terus berair. Dari satu jari telunjuk kini jari hantuku mulai masuk campur dan sama-sama meneroka lubang cipap Amira, Amira terus merintih kenikmatan.

Aku semakin galak menjolok cipap Amira dan tanpa aku sedar kini jari ketiga aku juga turut menyertai 2 jariku yang lain, tiga jari begitu leka menyucuk, menguis dan sesekali mengorek jauh kedalam lubang nikmat Amira. Amira merintih kenikmatan manakala tangan kiri aku terus membelai dan memainkan batang konekku yang sudah sedia siap keras.

Sudah 5 minit aku jolok cipap Amira tiba-tiba Amira mengepitkan pahanya dan badannya mnegeliat seraya berteriak serta mengeluh nikmat dengan suara agak kuat.

Jariku terasa disimbahi air melekit pekat dalam lubang cipap Amira. Mata Amira terpejam sambil nafasnya termengah-mengah. Amira klimak dengan permainan jariku.

“Aaaaaa abang jahat…. eeeemmmmm… pasal abang tak masukkan konek abang dalam cipap Mira…..?” soal Mira merajuk manja.

“Sedap tak sayang…?” soalku tanpa menghiraukan rajuk Amira.

Amira tak menjawab tetapi cuma mengangguk dan tersenyum tanda suka dan mengiyakan kata-kataku. Aku semakin tak tahan melihat keadaan Amira begitu lantas naik ke atas katik dan terus berbaring terlentang.

“Sayang, sekarang giliran sayang pulak… abang nak bagi abang punya ni pada Mira.” Suaraku terus mencuit badan Amira.

Amira beringsut menghampiriku dan bagai tahu apa yang harus dia buat terus duduk atas pahaku. Sambil itu dia mengocok-ngocok batang konekku sambil meludah pada kepala konekku agar gerakkan tangannya pada batangku licin.

“Jom lah sayang…..” pintaku.

Amira bangkit dan terus duduk di atas pinggangku lalu sebelah tangannya memegang batang konekku lalu mengarahkannya ke lubang cipap tembamnya.

Bila saja kepala konekku bersentuhan bibir cipap Amira terasa nikmat mulai menyelinap semual ke dalam tubuhku. Amira mulai menekan dengan perlahan-lahan cipapnya membenamkan batang konekku.

“Aaaahhhhhhhhhhh abang……..” keluh Amira kenikmatan.

“Sayang… sedappp cipap sayang……” balasku.

Aku terus memberi reaksi dari bawah manakala Amira menekakan cipapnya naik turun di atas tubuhku. Jelas pada pandangan mataku bagaimana perut Amira yang memboyot serta teteknya yang besar turut bergoyang bila Amira menghempap konekku. Posisi kami kekal begitu, terasa nikmatnya sukar untuk dihuraikan. Kenikmatan sampai ke ubun-ubun dengan posisi yang membolehkan aku menikmati pemandangan keseluruhan tubuh Amira menjadikan aku semakin ghairah dan bernafsu. Berdecap-decup bunyi cipap dan konek bersatu memberikan aku semangat untuk terus menikmati cipap Amira.

Hampir 15 minit kami bersetubuh kali ini dan akhirnya kamik sama-sama klimak dengan beberapa pancutan air maniku yang sedikit berkurangan. Amira pun turut mengelupar kenikmatan dan terus rebah disisiku menikmati sisa-sisa kenikmatan yang kami ciptakan. Kami sama-sama keletihan setelah bertarung 2 kali.

“Abang terima kasih… Mira bahagia dengan abang macam ni…..” bisik Amira.

“Sayang abang pun…., kalau boleh kan abang nak sentiasa macam ni dengan sayang….”balasku.

“Sayang tau tak abang sentiasa rindu dan teringatkan sayang… abang nak sayang… abang betul-betul nakkan sayang…” sambungku lagi.

Kami berpelukkan bahagia bagaikan sepasang suami isteri keletihan selepas melayari lauatn berahi yang luas dan nikmat.

Blog, Updated at: 06.21

1 komentar:

Paling Populer

Daftar isi