Kunjungan Teman

Saya mau menceritakan pengalaman saya yang baru ajah terjadi.
Palingan sekitar 3 hari yang lalu.
Minggu lalu saya kedatangan teman lama saya, dianya tetangga saya dulu waktu saya kost pada waktu saya sekolah. Namanya Niken. Umurnya sekitaran umur saya juga yaitu 25 th. Kami udah sekitar 5 th tidak ketemu. Walaupun begitu kita masih sering telepon teleponan, maklum ajah dianya lain kota ama saya. Saat ini dia sudah menikah dan punya anak 1 sekitar umur 3 th.
Saya juga agak heran kenapa dia dateng sendirian, habis dulu pernah juga dateng tapi sama suami dan anaknya. Waktu itu masih 1 th umurnya. Makanya saya tanya kemana suaminya, trus dianya menangis deh dan bercerita kalo dia dan suaminya sedang bertengkar, dan dianya minta izin sama saya untuk nginep selama beberapa hari buat nenangin diri. Ya saya ijinin ajah, sekalian buat temen saya habis sepi juga sih. Karena dianya baru dari jalan jauh langsung ajah saya suruh bersih bersih dan istirahat.
Pada malem harinya kami buat rencana untuk keluar mencari hiburan, sekalian mengenak nostalgia lama . Oh iyah, dulu kami suka sama sama kediskotik. Saya tanyain apa dia selama ini pernah lagi ke diskotik tempat kami dulu sering pergi sama sama, dia bilang udah lama ga pernah sejak dianya menikah. Dia tanya kalo saya gimana, saya bilang sejak saya cerai sih kadang kadang suka juga pergi buat ngilangin sumpek sakalian ketemu temen temen lama. Keliatannya wajahnya agak cerah, kasian juga sih liat wajahnya pas baru dateng. Kayaknya suntuk banget.
Pada malemnya kita buat rencana agar anak anak cepet tidurnya. Setelah mereka tidur baru kami siap siap untuk pergi yaitu sekitar jam 10 malem deh. Setelah kami selesai dandan, saya telepon beberapa temen lama juga untuk ngajak pergi sama sama, dan respon mereka positip tuh. Setelah itu kami berangkat deh.
Setibanya kami disana temen temen kami udah nunggin di lobi karaoke, trus langsung ajah kami ajak masuk ke diskotik. Tentu ajah kami pesan juga beberapa amunisi untuk dipakai di dalam.
Kami bergoyang sampe puas, dan kayaknya temen saya enjoy juga. Seneng juga wajahnya kembali ceria, ga sumpek trus. Sekitar jam 2 kami pulang, tentu ajah kerumah masing masing. Temen saya ada yang masih lanjut karena dia ketemu ama cowok dan diajak terus.
Sesampai dirumah kami cerita cerita banyak, terutama tentang kehidupan kami masing masing. Dia tanya ke saya bagai mana rasanya jadi janda, sebab katanya mungkin kalo hubungannya dengan suaminya ga bisa dilanjutkan lagi dianya mau pisah ajah. Saya bilang ada enaknya ada enggaknya, tapi banyak ga enaknya habis pandangan masyarakat biasanya sumbang sih, sambil ketawa sama sama.
Setelah sekian lama kami cerita ujung ujunganya kami cerita masalah kehidupan sexual masing masing. Dia cerita kalo sebebarnya suaminya dia ga pernah bisa muasin, karena mainnya grasak grusuk ajah dan cepat keluar, trus habis itu langsung molor ( pelor kali yah). Iyah sih saya bilang emang kebanyakan suami suami gitu sih, habis nempel sebentar trus molor, hihihihi. Dia tanya kalo saya gimana memenuhi dorongan selama jadi janda, trus saya bilang ajah saya lakukan sendiri dengan masturbasi. Dianya agak terkejut, sebab menurut dia kan ga baik. Terus saya tanya apa dia pernah melakukan masturbasi, dia jawab ga pernah kan itu cuma buat cowok (kasian yah, masak ga tau gitu). Saya bilang wanita juga bisa dan banyak yang melakukannya. Malahan saya bilang saya punya alat bantu dan kalo ada kesempatan sering melakukan sambil telepon teleponan ama orang, saya bilang sensasinya enak dan kadang kadang lebih enak dari hubungan sebenarnya karena kita pasti bisa mencapai orgasme. Menurut saya sih kayaknya dia belum pernah deh ngerasain orgasme. Saya tanyain apa dia mau diajarin, dianya mengangguk. Saya sih emang lagi horny, mungkin pengaruh obat yang kami pake waktu di diskotik tadi.Setelah itu langsung ajah dianya saya ajak masuk ke kamar saya, dan kami langsung buka pakaian. Habis ga enak juga kena keringat. Setelah itu tanpa memakai pakaian kecuali pakaian dalam ajah saya langsung ajah


baringan di tempat tidur saya dan dianya masih duduk duduk dilantai sambil dengerin musik. Trus saya tanya dia apa dia terangsang, dia bilang iyah makanya keliatan agak bingung habis dianya biasanya ama cowoknya dulu (udah jadi suaminya sekarang). Saya bilang ajah dari pada bingung mending kita lakuin sendiri ajah, dianya masih ragu. Tapi saya cuekin ajah habis saya udah mulai sih dengan kegiatan saya merangsang diri.
Saya baringan di kasur sambil merem dan tangan saya mulai meraba raba celana dalam saya dari luar. MMhhh enak juga sih. Dianya masih ragu, tapi kayaknya mulai melakukan yang saya lakukan juga, saya ga begitu ngeliat sih, habis masih duduk di lantai. Saya udah mulai merasa nikmat dan saya rasa udah tiba waktu untuk melakukan rngsangan ke bagian sensitip saya, maka saya mulai buka pakaian dalam saya sehingga polos. Saya liat dianya juga udah mulai merasakan hal yang sama, trus saya bilang dari pada duduk dilantai mendingan dianya baringan ajah di tempat tidur. Dia menurut sih, lantas saya tanya, apa yang dia rasakan, katanya enak juga. saya sih ketawa ajah. Ya udah saya suruh ajah dia buka juga pakaian dalemnya, biar lebih leluasa sih.
Selanjutnya kita sama sama terbuai dalam sensansi masing masing, sekali sekali dia melihat ke saya untuk tau apa yang saya lakukan. Pernah kepentok ama saya, tapi saya tersenyum ajah. Habis sensasi yang saya rasakan di klitoris saya luar biasa sih, enaaaaak bangeet. Saya terus mengusap usap klitoris saya dan suara saya mulai mendesah karena nikmat sekali. Makin lama usapan saya makin cepat dan suara saya makin kuat, untung ajah musik masih hidup di kamar saya jadi aman ga kedengaran keluar. Mmmhhh enak banget, saya rasakan orgasme saya makin dekat. Sambil terus menggosok saya sekali sekali melirik ke Niken, saya liat dianya lagi mejamkan matanya sambil menggosok klitorisnya juga. Ahhh sepertinya dia juga merasakan apa yang saya rasakan, jadi saya pikir dianya udah mengerti apa yang harus dia lakukan. ohhh saya rasakan orgasme saya udah dekat banget dan akan segera meledak, pinggul saya bergoyang goyang mengimbangi jari jari saya yang dengan lincah menggosok kacang yang enak itu. Ohhhh akhirnya orgasme saya datang dengan meledak ledak, tapi enaakk sekali. Suara saya juga udah tidak tertahan lagi akhirnya saya menjerit tertahan, ahhhhhh nikmatnya. Selama saya mendekati orgasme, Niken luput dari perhatian saya, habis rasa nikmatnya membuat saya lupa semua sih. Ga tau nya diapun menjerit juga, malahan panjang banget ga pake ditahan tahan . Saya rada kaget juga, takut kedengaran sih ama anak dan pembantu, kan gawat tar bangun jadi mengangu sih. (namanya juga anak anak mana ngerti ibunya lagi enak sih, hihihi). Mmmhhh, setelah beberapa lama badan nya bergetar menahan nikmat, ( saya juga sih, hhihihi). Mata kami masih sama sama merem, menikmati sisa kenikmatan yang baru ajah datang. Setelah itu dengan masih sama sama telanjang dan tangan masih di bawah, dia tanya apa yang baru dirasakan tadi. Kok geli banget tapi bikin badan gemetaran dan nikat . Sambil senyum saya bilang itu lah rasa orgasme, emang selama nikah kamu ga pernah ngerasin gitu. Dia bilang belum pernah tuh. Ohhh saya bilang ajah mungkin karena suami kamu cepet keluar dan kurang merangsang kamu. Dianya mengangguk sih. Trus saya bilang ginilah saya untuk memenuhi dorongan sex saya, dianya senyum senyum ajah. Mungkin rasa geli di klitorisnya masih ada, tapi keliatannya udah berat tuh buka mata. Karena dia udah berat buka mata saya suruh tidur ajah dianya, dia bilang gimana nanti ajah, habis masih enak sih. Jelas dong saya bilang.
Kami msih teruskan ngobrol ngobrol sampe pagi sambil ketawa ketawa dengan pengalaman kami tadi. Udah ga ada lagi kerunyaman di wajah dia.
Setelah beberapa hari nginep di rumah saya dia pun pulang ke kotanya, katanya sih kerumah ortunya. Dia bilang dia akan telepon soal perkembangan dia ama suaminya, dan terima kasih udah mau menghibur dia. Saya bilang sama sama, dan katanya dia mau belajar lebih jauh lagi tentang yang kami lakukan malem itu. Saya bilang kesini ajah kapan kapan,biar tar saya ajarin make alat alat bantu. Trus kami sama sama ketawa.
Demikianlah kisah saya dengan temen saya Niken, sampai hari ini dia belum telepon tuh, mungin masih di rumah ortunya.

end

Blog, Updated at: 06.52

0 komentar:

Poskan Komentar

Paling Populer

Daftar isi