Adiku sarah

Selepas pengalaman dengan maksuku, kakakku dan sepupuku Mira, aku seperti kusut memikirkan ada ke keluarga macam aku, tapi kadang aku syok gak pikirkannya, nyaris esoknya maksu bagi pil kat Mira, kalau tak kawin la aku dengan sepupu aku tu, yang tak bestnya Mira ni tembab sikit ada kesusahan sikit la kalau mendoggie dari belakang. Aktiviti seksku dengan kakak berterusan ke rumah kami, aku sering pada waktu malam mengetuk pintu biliknya dan seterusnya mengetuk pintu maha lazatnya. Aku ingat aktiviti amily orgy?ni di kalangan kami berdua je dalam keluarga, tapi sangkaanku amat meleset sama sekali

Biar aku cerita serba sedikit tentang keluargaku sendiri. Aku adalah anak kedua dari tiga adik-beradik. Kakakku berumur empat tahun lebih tua dariku, namanya Ain. Orangnya memang cantik, berbadan tinggi dengan payudara yang membusung serta pinggul yang montok. Adikku lima tahun di bawahku, Sarah namanya. Dia baru tingkatan 3 di Sekolah Menengah Bandar Tun Razak. Tapi perkembangan tubuhnya lagi bagaikan buah betik yang sedang ranum dan dia juga sangat cantik seperti kakakku dengan bibir yang tebal serta seksi. Begitu jugalah dengan mamaku. Walaupun umurnya sudah mencapai 45 tahun tapi tubuhnya masih padat. Pinggulnya masih montok dan peyudaranya juga masih sedikit padat, almaklumlah tak tiga orang menghisapnya secara intensif, itu tak termasuk papaku ataupun sapa-sapa lagi la. Tapi dari segi bergaya boleh kalah seksinya kak ain ataupun Sarah.

Dan di sini persoalan mula timbul yang akan tambah mengusutkanku. Malam itu cuaca sangat panas sekali. Aku tak tahan kepanasan sewaktu tidur kerana kipas angin di sebelahku ini tak berapa berkuasa sehingga memutuskan untuk ke bawah minum air ais. Saat aku melewati kamar kak ain yang ku ketuk pada malam sebelum ini dan ternampak adikku sarah sedang tidur di sebelah kak ain (mungkin adikku takut pikirku sebab tengok cerita hantu tadi, kalau nak diikut sarah ada biliknya sendiri), aku bercadang untuk pergi ke bilik air sebelum ke dapur dan setelah melepaskan hajat di bilik air, aku pun keluar. Kali ini bilik kak ain terbuka luas, dan kedua saudara kandungku itu tak ada di bilik. Aku jadi bertanya-tanya, pergi kemana mereka? Aku pun dengan tak banyak pikir turun ke dapur dan mengambil air ais dan minum untuk menghilangkan dahaga. Kemudian aku baru ingat kalau di bilik Mama ada kipas angin. Aku pun bercadang nak mengambil kipas angin tersebut, Mama memang perangai dia kalau tidur susah untuk bangun lagi kecuali ada bom. Nak dekat denngan bilik Mama aku lihat lampu tidur masih menyala, padahal Mama selalu mematikan lampu bila tidur. Mama tidur sorang je malam ni sebab Papa pergi ke Singapura sebagai perwakilan ekonomi Malaysia selama seminggu.

Aku cuba memutar pemulas pintu dan ternyata tidak berkunci. Dan terlihatlah pemandangan yang membuatkan jantungku bergetar dengan maha cepat, nafasku tak beraturan serta peluh jantanku terbit Di tempat tidur mama, kak ain, dan sarah tidur telentang berdampingan dengan tanpa sehelai benang pun! Aku cuma meneguk air liur pada saat memperhatikan mereka bertiga. Dan tanpa kusedari aku mendekati mereka bertiga, semakin dekat semakin jelas terlihat tubuh seksi mereka yang mulus dan putih. Tanganku gemeter saat mencuba meraba kemaluan Sarah. Hangat dan lembab. Kemudian kemaluan kak ain yang biasa kutusuk tu yang telah bersih dari rambut akibat sering dicukur. Bibir kemaluannya kusentuh dengan jari. Terakhir vagina Mama yang jadi sasaranku. Ku lancapkan kemaluanku sendiri perlahan-lahan.

"bang di?" sebuah suara mengenjutkan aku, sementara telapak tanganku masih berada di permukaan kemaluan Mama. Aku hanya seperti orang bingung menatap Sarah, adikku yang menatapku juga bingung seperti aku disaat melihat tanganku mengelus kemaluan Mama. Dan aku semakin bingung kerana kak ain juga ikut bangun dan melihat kelakuanku itu. Tapi peliknya tanganku tak juga berhenti mengelus permukaan kemaluan Mama yang sedikit lembik itu tak seperti adikku sarah. Dan selepas itu Mama dibangunkan kak ain, aku pun berhenti dengan telapak tangan masih menempek di kemaluan Mama. Aku menatap bingung mereka bertiga. Yang semakin membuatku bingung, tangan Mama terus memegangi tanganku yang menempek di kemaluannya.

Tanganku digesek-gesekkannya secara perlahan. Tinggal kak ain dan Sarah yang ku nampak macam biasa melihat tingkah laku Mama. Kak ain yang sedang mengelamun sendirian melihat perlakuan mama terhadapku dan tiba-tiba Sarah menarik membuka seluar dalamku di dalam kain pelikatku, dan mengeluarkan batangku yang sudah tegang dan keras. Mulut adikku itupun tanpa segan-silu mengulum batangku dengan hangat. Kak ain nampaknya menghayati keadaan dengan hanya memandangiku. Ketika kepala Mama sudah berada di celah kangkang kak ain dan terus menjilat permukaan kemaluannya. Aku tersenyum dan memegang dagu kak ain serta terus mencium bibirnya dengan lembut dan mengulum lidahnya. Kak ain membalas dengan hangat.

Aku dan Mama kemudian tidur telentang sambil berciuman dengan hot sementara di bawah celah kangkang kamiberdua masing-masing ada kak ain dan Sarah. Kak ain mengulum batangku dan menjilatinya dengan lidah hingga batangku nampak berkilat di bawah lampu tidur bilik mama. Sementara adikku menjalankan tugasnya menjilati lubang kemaluan tempat dia lahir dulu iaitu vagina Mama.

Setelah selesai pemanasan giliran pertama adalah Mama yang kusetubuhi. Sambil menonggeng Mama menjilati kemaluan Sarah, sedangkan aku menusuk kemaluan Mama dari belakang. Sementara kak ain mengangkangi muka Sarah sehingga celah kangkang kak ain berada tepat di atas muka Sarah. Aku menggerakkan pinggulku maju mundur dengan cepat dan keras membuat Mama merintih terus-menerus. Diiimbangi pula dengan mama dengan menggoyangkan pinggulnya. Aku semakin mempercepat gerakan ketika mama mulai sudah kelihatan hendak klimaks. Dan terus tubuh Mama langsung mengejang seperti mengeliat dengan hebat dan kemudian lemas. Aku pun berdiri dan mendekati kak ain yang sudah standby di kerusi sambil menonggeng. Kembali batangku keluar masuk di vagina dengan cepat dan keras. Tapi kali ini aku mengimbanginya dengan gerakan perlahan serta membiarkan pinggul kak ain bergoyang sementara aku diam. Tindakan aku itu kerana ada nak menahan dari pancut awal kerana takut terlepas puki sarah yang sedang asyik menjilati kemaluan Mama yang basah kuyup, sementara Mama pasrah vaginanya di oral anak bongsunya yang cantik.

Aku kemudian duduk di kerusi, sementara kak ain menduduki kelangkanganku. Kali ini kak ain secara aktif menaik-turunkan gerakan pinggulnyanya yang maha montok itu. Pada waktu itu sesekali aku menghisap puting susunya yang kecoklatan. Dan beberapa kali membetulkan posisi aku untuk mengimbangi gerakan kak ain. Memang lama gerakan ini dan membuat Sarah nampak macam tak sabar dah. Dia tinggalkan Mama yang sudah klimaks lagi dan mama pun tidak lagi dijilati Sarah. Aku pun pun nak merasa puki adikku, kurebahkan tubuh kak ain dan kutusuk dengan lebih cepat dan keras pukinya. Tubuh kak ain pun tergoncang-goncang, sementara mulut kak ain mendesah-desah tak keruan. Dan semuanya di akhiri dengan mengejangnya tubuh kak ain sambil memelukku erat-erat.

Kini aku berpindah ke tempat tidur mama pula dimana sarahpun berada di atasku yang sudah memasukkan batangku ke lubang pukinya sambil menggoyangkan pinggulnya dengan cepat. Kadang pinggulnya naik turun atau pinggulku yang naik turun. Ternyata sarah adikku sudah tak dara, selepas itu baru ku tahu yang dia telah kehilangan daranya di usia 13 tahun. Kombinasi ini membuat Sarah tak sanggup menahan klimaks yang sudah mendatang. Adikku itu memeluk dengan erat di saat klimaksnya datang. Mama, kak ain dan Sarah tersenyum melihat batangku masih terhunus tegang. Kemudian Mama mengambil botol dari laci. Dalam botol tu macam baby oil, tapi tahu apa keperluannya tapi mama meletakkan cairan baby oil tu pada batangku serta permukaan lubang bontotnya dan ada sedikit cairan yang dibiarkan masuk ke dalam bontotnya. Aku tersenyum aje di saat Mama menyuruhku untuk memasukkan batangku ke lubang bontotnya. Pada mulanya sangat sempit, tapi dibantu gerakan Mama yang mamaju-mundurkan punggungnya, akhirnya batangku berhasil memasuki lubang bontot Mama. Kembali aku beraksi maju mundur, dibantu Mama yang kelihatan lebih menikmati cara disetubuhi begini, mulutnya tak berhenti berjerit, "Oh yeah!"

Malah perkara itu membuat Mama cepat klimaks lagi, malah berkali-kali tak henti-hentinya mengejang. Aku pun langsung menarik batangku dan ternyata lubang bontot Sarah sudah meminta untuk di tusuk. Dengan senang hati kuarahkan kemaluanku ke bontot adikku yang cantik ini. Dan adikku ini bergoyang dengan selambanya dan ghairah tanpa merasa kesakitan, walhal batangku masuk keluar dengan cepat. Dan seperti Mama, Sarah pun kembali klimaks berkali-kali. Lubang bontot adikku ini seperti biasa ditusuk, mungkin boyfriend di kot pikirku.

Tiba giliran kak ain pula, kakakku itu ternyata tidak biasa menikmati anal sex, walaupun sudah diletakkan minyak yang banyak dilubang bontotnya. Tapi Mama seperti mengalakkan dan meyokong perlakuan kami berdua. Mama tiba-tiba memegang vibrator yang diambil dari laci yang sama seperti cereka lucah yang ku tonton dan memainkan menusuk vibrator itu ke lubang puki kak ain sementara aku memainkan lubang bontot kak ain dengan jari telunjukku. Dan kali ini kak ain seperti dapat menikmati. Cuma aku yang di bawah agak sukar bergerak, sementara Mama yang di tepi tubuh kak ain dengan terujanya memasuk-keluarkan vibrator sambil tangan kananya di celah pukinya. Akhirnya kak ain pun klimaks lagi, dan kali ini lebih banyak dari Mama ataupun Sarah. Terakhir batangku secara bergantian di kulum oleh Mama, kak ain dan Sarah sampai aku ejakulasi dan memancutkankan begitu banyak air mani ke wajah Mama, kak ain dan Sarah. Selesai pancutan yang maha hebat itu, ketiga wanita seksi itu berebut lagi mengulum penisku. Aku pun tersenyum puas. Dan kami pun bercinta hingga pagi, hinggakan dah tak keluar dah air aku bahkan Mama dan aku bercinta sampai pagi hari. Sejak itu kami bercinta tanpa mengenal waktu dan hubungan, bila-bila diantara mereka bertiga nak, dan dimana saja kami bertiga hendak melakukanya. Lusanya aku lagi kusut memikirkan kalau papa tahu, sebab mereka bertiga seperti tiada apa-apa dan tidak komentar yang dibicarakan, mama macam biasa melayanku dengan pakaiku dan makan-minumku, kak ain pulak berseloroh di depan TV denganku dan adikku masih meminta bantuan dengan kerja rumahnya.

Blog, Updated at: 08.36

0 komentar:

Posting Komentar

Paling Populer

Daftar isi