Seks dengan Siswi

Aku adalah lelaki yang kuat nafsu seks aku. Aku menginginkan melalukan seks tipa-tiap hari. Aku telah berkahwin tetapi isteriku sangat dingin terhadap seks. Ini menjadikan aku mencari keseronokan seks di luar bagi memenuhi keinginanku. Aku selalu masuk ke halaman chat di internet. Di situ aku akan mencari kenalan-kenalan perempuan yang juga dahagakan seks. Aku dapati ramai dari siswi-siswi tempatan yang juga dahagakan seks. Aku kenal seorang yang bernama Samira. Samira siswa ipta tempatan. Umurnya baru 21 tahun. Aku selalu melakukan fonseks dengannya. Dia amat kuat nafsu. Setiap mingu dia ingin melakukan onani melalui telefon. Kami selalu melakukan adengan seks melaluui telefon. Setelah puas kami beronani melaluui telefon, Samira berhasrat untuk berjumpa dengan aku untuk melakukan seks sebenar. Aku bersetuju denngan hasratnya dan telah menempah sebuah bilik di salah sebuah hotel 5 bintang di KL. Aku yang belum pernah berjumpa dengannya menunggu di bilik hotel dengan penuh debaran. Samira telah memberikan aku gambarnya melalui email. Orangnya cantik dan bergaya. Kulitnya putih melepak dan mukanya iras-iras cina. Aku suka gadis melayu yang mukanya iras cina. Bagiku muka yang sedemikian adalah cantik. Aku tak sabar menunggu kedatangan Samira di hotel. Apabila pintu bilikku diketuk, dadaku semakin berdebar. Aku membuak pintu bilikku dan didepan aku adalah Samira dengan senyuman yang amat manis sekali. Aku menjemputnya masuk ke dalam bilik. Samira hari itu berbaju T dan berseluar jean. Dia sungguh ayu dan jelita sekali. Bentuk badan dan pounggungnya begitu mengiurkan aku. Samira mempunyai bentuk badan yang seksi dan payu daranya menonjol keluar dari baju T yang dipakainya. naffsukan tidaj tertahan melihat buah dadanya yang begitu mengiurkan. Samira masuk ke kamar dan kemudian duduk di atas katil. Aku mengekorinya dari belakang. kami sama-sama duduk di atas katil. Buat seketika kami membisu seribu bahasa. Aku memecah keheningan itu dengan menawarkan air minuman untuknya. Dia bersetuju. Kamipun minum-minum sambil bercerita. tentunya cerita kami tentang seks. Makin lama kami bercerita makin naik nafsu aku dibuatnya. Aku pun kemudiannya mendekati Samira. Aku raba-raba pehanya dan belakang badannya. Samira tidak mengelak bahkan aku nampak ia tambah ghairah. kami terus bercerita lagi. Aku kemudiannya mencium pipi Samira. Samira membalas balik ciumanku. Kami bercium di mulut. Aku cium bibirnya dan kulom lidahnya. Dia juga mengulom lidahku. Kami berpeluk erat di atas katil. Sambil mencium tanganku meraba-raba bahagian buah dadanya. Dia mengerang keenakan. Aku ramas buah dadanya yang masih berbaju itu. Aku pun meneruakan adenganku selanjutnya. Aku bukakan baju t shirtnya dan bra sekali. Aku ramas lagi buah dadanya yang gebu dan putih melepak. Aku nyonyot putingnya sekali. Dia mengerang lagi kuat. Aku terua isap puting dia. Sambil tu aku rebahkan badan dia ke atas katil. Seluar jean dia aku tarik keluar. Yang tinggal ada lah seluar dalam hitamnya yang nampak begitu seksi sekali. Batang aku pun dah mencanak dan tak tahan tengok body nya yang begitu seksi. Aku tarik keluar seluar dalamnya. Aku rasakan banyak air di cipapnya. Aku pun terus jilat cipapnya yang memang dah basah tu. aku jilat kelentitnya. Dia tak tahan terus menjerit kuat. Dia mahukan batang aku masuk kedalam cipapnya.Aku pun apa lagi. batang yang keas ttu aku hulurkan ke lubang cipapnya. Aku tekan dengan kuat. Dia menjerit. Rupanya dia masih virgin. Aku telah pecahkan daraanya. Dia menjerit sakit. Aku teruskan permainnan ku. lama kelamaan dia mengerang sedap pulak. Aku teruskan permainan. Henjutan bagtnagku makin laju menerjah cipapnya. Kemutan Samira makin kuat. Tak lama kemudian aku rasa nak pancut. Aku keluarkan batangku dan suruh Samira buka mulut. Aku pancut di dalam mulutnya. Ahhhhhhhhhh.... sedappnya. Itulah pengalaman aku bersama siswa ipta. Selepas hari itu kami semakin kerap melakukan seks sehingga hari in

Blog, Updated at: 05.59

0 komentar:

Poskan Komentar

Paling Populer

Daftar isi