Rian dan mama

Ryan meletakkan tangannya di atas celana pendek nya, menekan ringan di bawah ereksi. Dia mulai geser tangannya atas dan ke bawah poros di panjang, stroke lambat.

Dalam kegelapan total kamar tidurnya, dengan tidak ada suara kecuali untuk kipas langit-langit, Ryan punya waktu untuk berpikir. Dia berpikir tentang ibunya, Kristi. Dia berpikir tentang jubah yang dipakainya ke dapur setengah jam sebelumnya, ketika dia tidak mengharapkan untuk menemukan di sana. Sebelum mengencangkan sabuk di sekitar jubah dalam upaya kesusilaan, Ryan telah ditawarkan suatu visi yang tak terduga sebagian payudaranya terekspos.

Kemaluannya tanpa sadar bangkit dari tubuhnya sebagai Ryan mengingat pemandangan itu. Dia menggosok lebih keras, tapi masih dengan santai. Dia lebih untuk memikirkan.

Sejak ayahnya meninggalkan pada perjalanan bisnis empat hari lalu, Ryan melihat perbedaan pada ibunya. Ia jauh lebih perhatian anak sembilan belas tahun lamanya, jauh lebih banyak bicara, bahkan hampir menjadi genit. Pakaiannya tampak lebih mengungkapkan dan dia tidak pernah mengenakan bra di rumah, untuk pengetahuannya. Kemudian insiden jubah.

Ryan menyelipkan tangannya ke dalam celana pendek dan dia mencengkeram kemaluannya. Ia yakin ibunya telanjang di bawah jubah ketika ia melihatnya. Dia berpura-pura terkejut ia berada di dapur. Apakah dia benar-benar terkejut? Atau hanya menunjukkan?

Dia membelai dirinya sedikit lebih cepat. Ryan menutup matanya dan membiarkan dirinya untuk membayangkan menggunakan tubuhnya untuk menahan ibunya melawan kulkas. Dia melepaskan ikatan sabuknya. Jubah jatuh terbuka.

# # #

Kristi duduk di tepi tempat tidurnya, jauh di dalam kontemplasi. Jubahnya berbaring dibuka, akibat dari niatnya untuk melepasnya, tapi tertunda oleh musyawarah nya. Sesaat kemudian dia berdiri dan berjalan di depan cermin meja rias besar. Dia menarik jubah off dan biarkan tenggelam ke lantai di belakangnya.

Kristi menatap tubuh telanjang yang menghadap ke arahnya di cermin. Dia mencoba menempatkan dirinya di tempat-tahun sembilan belas rumah tua orang lain dari perguruan tinggi, misalnya. Apakah dia akan tertarik dengan payudara dia melihat? Apakah perut terlalu besar? Pinggul terlalu lebar?

Dia berlari kedua tangannya di payudara dan menarik puting kecil. Kristi merasakan kulit halus perut dan pahanya. Lalu ia ragu-ragu sebelum merasakan rambut, pendek lembut vaginanya. Sebuah jari tunggal jatuh ke celah dan dia mengikutinya sampai ke klitorisnya. Dia basah.

Tiga puluh detik kemudian, dia berjalan keluar dari kamar tidur dan melangkah diam-diam di lorong. Tidak ada lampu keluar dari setiap kamar. Dia bisa saja benar-benar sendirian. Tapi ia tidak.

Ryan berbaring dalam kegelapan kamarnya, satu tangan menarik celana ke bawah cukup jauh untuk memungkinkan pihak lain untuk melakukan masturbasi ayam kaku. Penyerapan dirinya adalah mutlak; tidak ada di dunia, kecuali pikiran dan kemaluannya.

Kristi memasuki dunia ini melalui pintu kamar yang setengah tertutup. Ada hampir tidak cukup hanya cahaya untuk memberinya sedikit apa yang terjadi di tempat tidur. Dia menyelinap ke ruang dengan kaki telanjang, berdoa tidak ada yang tergeletak di lantai untuk tersandung. Ketika ia yakin ia masih diperhatikan, Kristi memicingkan mata dalam upaya untuk mengkonfirmasi kesan pertama.

Memang, anaknya panik menggosok kemaluannya. Dia berdiri di tempat, pasti sekarang dari langkah berikutnya.

Ryan mengambil keputusan keluar dari tangan nya dengan kepalanya berputar ke arahnya. Sesuatu-dia tidak tahu apa-mengatakan bahwa ia ada di sana. Ryan membeku di tempat, terlalu kaget untuk bereaksi dengan cara lain. Matanya disesuaikan terbaik yang mereka bisa dan dia segera menyadari ibunya telanjang.

Meskipun tidak dapat membuat keluar setiap detail, gambaran mental tentang tubuh telanjang di dapur rupanya tidak terlalu jauh. Sementara itu, ia telah mempertahankan cukup kontrol atas tangannya untuk meletakkan kemaluannya kembali ke dalam celana pendeknya.

Kristi mendekati tempat tidur dan sejumlah kecil cahaya bulan dari jendela kamar menambahkan lebih detail untuk siluet nya. Tidak ada kata yang terucap, tetapi banyak hal melayang di sekitar baik dalam pikiran mereka.

Kristi adalah orang yang memprakarsai pertemuan dan ia akan menjadi satu untuk melanjutkannya. Ketika ia sampai ke sisi tempat tidur Ryan, dia berlutut dengan kakinya. Dia mengulurkan satu tangan dan meletakkannya persis di mana tangan Ryan sudah beberapa saat sebelumnya, langsung di atas kemaluannya.

Menggigil Sebuah tembakan melalui seluruh tubuhnya. Dia hard rock dan sangat, sangat panjang. Kristi ayam tertutup dalam kepalan tangannya, mengambil segenggam celana pendeknya bersama dengan itu. Dia tidak mencoba untuk melakukan apa pun kecuali menahannya dan merasakan kehangatan. Jantung berdebar Ryan mengirim gelombang setelah gelombang darah melalui ayam dan Kristi merasa hasilnya.

Setelah stroke tentatif tunggal, ia melepaskan ayam. Tangannya bergerak ke pinggang celana pendek Ryan dan dia mereka di bawah lutut sangat cepat. Ryan mengangkat satu kaki keluar dari mereka untuk membiarkan dirinya lebih banyak gerakan.

Kristi menatap kemaluannya selama beberapa detik, dan kemudian meletakkan tangannya di bawahnya. Pada saat yang sama, dia membungkuk ke depan dan menempelkan wajahnya beberapa inci dari ayam berdenyut. Dia mengangkatnya dengan tangannya dan berlari lidahnya dari dasar sampai ke ujung.

Tubuh Ryan mengejang. Dia menjilat lagi dan dia mencoba untuk bernapas. Tidak ada yang datang secara alami sekarang, kecuali konstan sakit kemaluannya dari mencoba mengeras di luar kemampuannya. Kristi lidah adalah seluruh poros dan dia telah melepaskan tangannya dari bawah itu.

Bibirnya terbuka dan dia menutupi bagian tengah ayam Ryan dengan mereka. Dia menggigit sangat ringan dan kemudian menjilat lagi. Akhirnya, beberapa detik kemudian, dia mengambil ujung kemaluannya dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Inci demi inci dia bekerja perjalanan turun sampai seluruh hal menghilang di antara bibirnya.

Asin precum itu yang ia mencicipi pertama. Takut bahwa dia mungkin tidak punya banyak waktu, Kristi memulai blowjob energik.

Ryan mengintip ke bawah, tetapi kegelapan dan rambut ibunya dicegah dia dari melihat banyak. Apa yang membuat dia merasa untuk apa yang dia tidak bisa melihat. Kemaluannya telah memasuki, surgawi yang hangat, tempat basah yang menjepit sekitarnya seperti catok.

Ryan merasa bahasa ibunya dan bibir bekerja setiap inci kemaluannya. Sebagus itu akan merasa untuk masturbasi sampai ia datang, ini adalah cara yang lebih baik. Mengetahui dia tidak bisa melihat apa-apa, ia meletakkan kepalanya ke bantal dan menikmati perjalanan.

Ibu-Nya masuk ke ruangan dengan tujuan dan itu dekat dengan hasil. Dia bekerja ayam anaknya dengan mulut dan tangannya, menunggu dengan cemas untuk tanda pertama Ryan tentang untuk cum.

Erangan nya semakin keras sampai akhirnya ia berkata, "Ohhhhh Tuhan. Ya!"

Kristi menyentakkan kemaluannya dengan tangan dan memastikan dia cukup dalam di mulutnya untuk tidak melarikan diri.

"Ahhhhh. Bu, aku akan cum."

Kristi pernah mengubah metode nya serangan dan ia dihargai dengan ledakan kekerasan dari air mani yang meletus dari ayam Ryan. Seperti menetap di belakang lehernya, satu lagi memukulnya. Kemudian aliran ketiga mendarat di lidahnya, dan semburan kecil mulai membentuk sebuah kolam dari air mani di mulutnya. Dia berhasil menelan.

Ryan tidak bisa menahan dorongan untuk meletakkan tangannya di belakang kepala ibunya, memeluknya di tempat untuk beberapa detik terakhir dari orgasme. Putih cum menetes ke dagunya seperti Ryan selesai.

Dia menjilat ujung berkedut sangat dan Ryan di respon. Tapi dia terkuras.

"Oh, sial," gumamnya.

Kristi meletakkan kepalanya di perutnya dan melihat ayam mulai melunak. Setetes dari air mani mengintip keluar dari kepala dan dia menjilat it off.

Ryan berjalan lembut jari-jarinya melalui rambutnya.

"Saya harap Anda tidak marah," kata Kristi tenang.

Hening sejenak. "Saya tidak tahu apa yang harus merasa," jawab Ryan.

"Aku akan membiarkan Anda tidur."

Kristi turun dari tempat tidur dan berjalan keluar, mata Ryan tidak pernah meninggalkan garis tubuhnya dalam kegelapan.

# # #

Kristi telah jemu sering pergi suaminya. Mereka datang lebih sering dan berlangsung lebih lama, sepertinya. Nya tiga puluh sembilan tahun mendambakan tubuh tua nya bercinta, sebagai lawan koleksi mainan kecil ia disembunyikan di dalam lemari.

Dia bahkan mengejutkan dirinya dengan peningkatan menggoda di depan umum dengan laki-laki hampir segala usia. Dia menghabiskan lebih banyak waktu styling tebal, rambut cokelat dalam gelombang yang akan membuat wanita mana pun usianya cemburu. Kristi tidak perlu melakukan apapun khusus dengan seluruh tubuhnya. Dia selalu punya sosok yang proporsional yang mengambil upaya terbatas untuk mempertahankan.

Efek kumulatif yang disebabkan Kristi, pertama, mengakui internal ketertarikan fisik kepada anaknya di dapur. Deru kegembiraan dia merasa mengetahui bahwa ia melihat sebagian tubuhnya terkena sesuatu ia tidak berpengalaman dalam bertahun-tahun. Dan, kedua, untuk mendorong ke arah tindakan terpikirkan ia dilakukan pada dirinya.

Ryan didorong oleh kenyataan sederhana berusia sembilan belas. Dia pikir dia memiliki waktu yang cukup bagus pada kehidupan sampai ia menemukan dirinya diejek oleh ibunya. Ya, ia selalu tahu bahwa dia sangat menarik. Tapi untuk berfantasi tentang berhubungan seks dengan dia? Untuk memungkinkan dia untuk memberinya blowjob? Semua kegelapan di dunia tidak menyembunyikan fakta itu adalah Kristi yang masuk kamarnya dan mengisap sampai ia datang.

Bagaimana ia bisa merasa? Ryan tidak bisa menjawab pertanyaan bahwa jika telah menjadi pacar baru, apalagi ibunya.

Matahari terbit keesokan harinya, seperti biasa, tetapi hal-hal sekarang berbeda. Ryan dan Kristi bertemu di dapur, kali ini keduanya berpakaian. Salam tidak nyaman diikuti oleh keheningan.

Kemudian Kristi berkata, "Aku minta maaf tentang semalam."

"Tidak apa-apa," kata Ryan otomatis.

"Tidak, itu tidak OK saya seharusnya tidak melakukannya.. Ini tidak adil untuk Anda atau ayah Anda," kata Kristi, duduk di kursi sebelah Ryan dengan semangkuk buah di depannya.

Ryan tidak tahu apakah dia mengatakan sangat baik akan mengambil cara yang salah atau tidak. Dia memutuskan terhadap pendekatan itu. "Apakah Anda kesepian?" dia bertanya sebagai gantinya.

Kristi terkejut dengan pertanyaan yang cerdik Ryan. Dia mengunyah sepotong melon, lalu berkata, "Ya."

"Apakah Anda mengatakan kepada Ayah?"

Kristi mata melebar. "Tentang semalam?"

Ryan tertawa. "Neraka, tidak ada. Tentang kesepian."

"Tidak," kata Kristi dengan sedikit putus asa. "Dia tidak pernah mengubah apa-apa tentang pekerjaannya."

"Kemudian Anda perlu untuk mengubah hidup Anda," jawab Ryan.

Kristi menatapnya. "Dalam hal apa?"

"Pergilah Temui orang-orang.. Ambil sebuah hobi. Lakukan sesuatu."

"Ryan, yang mudah bagi Anda untuk mengatakan Seorang anak kuliah.. Belum menikah," kata Kristi. "Saya tinggal di dunia yang berbeda."

"Bu, apakah Anda pikir saya belum melihat perubahan Anda akhir-akhir ini?" Ryan. "Anda INGIN perubahan."

Kristi bermain dengan sisa potongan beberapa buah dengan garpu. "Aku sudah bertingkah seperti idiot malam terakhir merupakan bukti akhir dari itu.."

Ryan meletakkan tangannya di lengannya. "Aku berpikir malam terakhir saya punya usul.. Anda dapat mengatakan 'Tidak' dan tidak akan membuat saya marah."

"Apa?"

"Ketika saya pergi kembali ke sekolah untuk musim panas, datang dengan saya," kata Ryan. "Apartemen ini akan kosong Anda bisa tinggal selama yang Anda inginkan.. Toko sepanjang hari. Santai saja. Aku tidak peduli. Hanya pergi ke suatu tempat yang berbeda dan melakukan hal yang berbeda. Akan ada banyak orang di sekitar."

Kristi tampak bingung. "Anda ingin ibumu sekitar?"

"Jika itu akan membuat Anda bahagia."

Kristi melirik kalender di dinding. Dia sendirian minggu pertama Ryan akan kembali di sekolah. Jantungnya berdebar-debar.

"Ayo," desak Ryan.

Ibunya mengangguk. "OK. Aku bisa datang ke rumah jika tidak berhasil Terima kasih, Ryan.."

# # #

Percobaan memiliki semua alasan untuk gagal. Ryan teman-teman di sekolah dan banyak dari mereka akan berada di sana selama musim panas, seperti dirinya. Mereka akan ingin menghabiskan waktu di apartemennya. Ibunya, dalam semua kegembiraan masa muda nya, masih akan menjadi ibunya kepada mereka.

Juga, itu adalah salah satu hal yang harus Mom di rumah selama istirahat, tetapi cukup di kampus selama kelas. Apakah ia akan mengganggu studi? Apakah ia akan mengganggu kehidupan sosialnya? Apakah ia BE kehidupan sosialnya?

Dari perspektif Kristi, ia masuk ke dalam kondisi mental bingung. Dia berada di persimpangan yang penting dalam hidupnya. Dia harus menemukan solusi untuk separation anxiety tumbuh dengan suaminya. Dia harus memahami apa yang mendorongnya untuk mengunjungi kamar anaknya di tengah malam. Sekarang dia berada di lingkungan yang aneh.

Hari-hari menjelang kembali 'langkah besar' ke sekolah yang lancar, seperti perjalanan singkat ke kampus. Kristi merasa aneh menyegarkan dan melihat ke depan untuk itu jauh lebih banyak daripada dia seminggu sebelumnya. Ryan yakin, berbatasan dengan bertekad untuk membuat pekerjaan idenya.

Apartemennya lantai dua sebuah rumah Victoria yang telah jatuh ke dalam rusak sebelum dibeli dan direnovasi. Tiga orang tinggal di masing-masing dua lantai, sehingga lebih dari sedikit menguntungkan bagi pemilik dan, namun, nyaman bagi penghuninya. Mereka masing-masing memiliki kamar tidur pribadi dan bisa berjalan ke kelas. Dapur diservis selama Anda tidak memasak gourmet.

Dengan Ryan menjadi penyewa hanya menggunakannya selama musim panas, rumah hampir mengambil pada kualitas rumah lagi. Kecuali untuk koleksi furnitur aneh, Kristi menyukainya.

"Ambil kamar John. Ini adalah salah satu kamar mandi terdekat," kata Ryan saat ia memberi Ibu nya tur awal. Mereka melongokkan kepala mereka di dalam dan Kristi memberikan persetujuan setelah mengejek kekacauan.

"Aku di sini," kata Ryan, memimpin mereka ke kamarnya. Itu hanya sedikit lebih rapi.

Kristi sedang berpikir terlalu sibuk semua hal yang dia lakukan untuk rumah untuk membuatnya benar-benar direnovasi untuk membayar banyak perhatian untuk Ryan. Tapi dia selamat tur dan mereka mengosongkan mobil bersama-sama.

Setengah jam berikutnya dihabiskan membongkar dan pengorganisasian. Kristi tidak tahu apa yang harus berkemas untuk seperti 'perjalanan', jadi ia sedikit dari segalanya. Panas sedang membangun di awal musim panas, bagaimanapun, dan dia memiliki kuantitas yang baik celana pendek dan t-shirt.

Ini memberinya alasan untuk merencanakan pada berkeliaran di lingkungan dan perbelanjaan untuk mencari tahu apa yang normal untuk pribumi, yang adalah apa yang dia lakukan ketika Ryan memastikan jaringan komputer nirkabel di rumah itu masih bekerja. Kristi lega menemukan bahwa pakaian santai rupanya gigi hanya dapat diterima. Dia tidak yakin apa lagi yang diharapkan, tapi itu sudah lama sejak dia telah menghabiskan lebih dari beberapa jam di kampus Ryan, atau kampus manapun.

Secara keseluruhan, perjalanan itu hanya informatif dan sedikit mahal. Ketika ia kembali ke apartemen itu hampir waktu untuk makan malam. Ryan masih di kamarnya, yang diharapkan adalah Kristi rutin baginya bahkan ketika rumah itu kosong. Dia menunjukkan minat yang sepintas dalam apa yang telah dibeli, dan kemudian berkata, "Apa yang Anda ingin lakukan tentang makan malam?"

"Terserah Anda Apakah ada yang bisa saya membuat kita?." Kristi bertanya.

"Tidak layak makan Ingin pergi keluar.?"

Dia mengangkat bahu. "Tentu Anda memutuskan.."

"Ada tempat dengan toko buku Meksiko.. Apakah itu oke?"

Kristi berkata, "Itu baik-baik saja."

Kemudian ia menambahkan, "Jika Anda ingin, setelah kami makan, saya bisa menunjukkan Anda benar-benar keren bar di dekatnya. Tapi jika Anda tidak ingin, maksud saya ,..."

Kristi tersenyum, merasakan kecanggungan itu. "Itu akan menyenangkan, Ryan."

Dia merasa tersanjung bahwa ia bahkan akan mempertimbangkannya. Dan dia akan melakukan hampir apa saja sekarang untuk membuatnya bahagia. Dia tidak punya cara untuk mengetahui proses berpikir nya selaras dengan miliknya. Ryan hanya terjebak dengan apa yang sembilan belas tahun pikirannya tua itu tahu yang terbaik. Ingin bersenang-senang? Cari bar yang bagus.

"Bagus. Pergi mudah di Margaritas kemudian," katanya.

"Kupikir kau ingin aku mabuk."

Ryan tersipu-sipu. "Itu bukan tujuan saya. Tapi aku yakin kau menyenangkan bila Anda mabuk."

"Ryan!" Kristi memarahinya. "Semoga Anda tidak pernah tahu."

"Sialan."

"Hal penting berikutnya adalah: Apa yang harus saya pakai?" Kristi bertanya.

"Tergantung pada apakah Anda ingin mencampur dengan kerumunan atau berdiri keluar," jawabnya.

"Aku ke pencampuran masuk"

"Apakah Anda membawa tank top dan celana pendek?" dia bertanya.

"Beberapa dari keduanya," jawabnya cepat.

"Pilih salah satu dari masing-masing."

"Kapan kita berangkat?" Kristi kata, menuju pintu kamarnya.

"Setiap kali Anda sudah siap."

Untuk tindakan sederhana meletakkan di atas sebuah, celana dan celana pendek, Kristi menghabiskan banyak waktu. Dia menghabiskan sepuluh menit memilih keluar tank top yang paling menonjolkan payudara yang sederhana, lima menit mencari celana pendek dan lima belas menit lagi mendapatkan rambutnya tepat.

Pada saat ia membuat lantai bawah, itu tidak akan terkejut kalau Ryan tertidur di sofa. Dia tidak tidur dan, pada kenyataannya, sangat terjaga pada pandangan pertama dari ibunya. Ryan menatap rambut bergelombang nya, kalung sederhana yang menarik matanya ke belahan dadanya, pinggang kurus dengan bagian atas terselip di celana pendeknya, dan kakinya pahatan.

"Tuhan, Mom."

"Apa?" Kristi kata.

"Saya sedang berpikir dua kali tentang hal ini seluruh bar sekarang," kata Ryan. Matanya melesat tubuhnya, sekali lagi, seperti dia tidak pernah melihatnya sebelumnya.

"Kau manis," kata Kristi, mencium pipinya dan mengambil lengannya. "Mari kita pergi."

Dalam perjalanan ke restoran, Ryan berkata malu-malu, "Jika Anda mau, Anda tahu, meninggalkan Anda sendirian di bar atau apapun, biarkan aku tahu."

Kristi mencoba untuk tidak tertawa. "Jika Anda meninggalkan aku sendirian Aku tidak akan pernah berbicara kepada Anda lagi. Selain itu, tidak harus saya menjadi orang mengatakan bahwa?"

"Kau pikir ada akan sesuatu yang lebih baik daripada Anda di sana?"

"Hentikan," kata Kristi. "Dan jangan membuatnya terdengar seperti aku sepotong daging. Anda terdengar seperti anak perguruan tinggi atau sesuatu."

"Maaf."

Ryan berbicara kebenaran. Tapi dia terbelah antara melindungi ibunya dan membiarkan dia bebas. Pada saat ini, modus perlindungan menang keluar. Yang sedang diperkuat dengan setiap blok mereka berjalan karena hampir setiap orang yang mereka lewati memberi Kristi ganda dan terlihat tiga penghargaan.

Di dalam restoran, yang mengerling terus dan takut Ryan tentang apa akan seperti di dalam bar meningkat menit. Itu tidak membantu bahwa ia, juga, tidak bisa pergi sangat lama tanpa menyelinap mengintip lagi di payudara di atasnya atau puting menekan bagian depan kemeja.

Kristi mengambil semuanya dengan tenang, mendapatkan getaran keluar dari siapa pun yang melihat, apakah itu anaknya atau orang asing. Dia, untuk satu, sudah tak sabar untuk sisa malam.

Mereka mengambil waktu mereka makan dan duduk di meja dan berbicara lama sesudahnya. Seperti gelap gulita menetap di, Kristi-lah yang mengusulkan agar mereka pindah ke jalan dan kepala untuk mana bar Ryan dianjurkan. Sebagian besar toko ditutup sehingga terhindar Ryan harus berdiri di sekitar terlihat sibuk sementara ia berbelanja. Sebaliknya, ia membawanya ke arah pembentukan ia menduga akan memiliki kerumunan paling matang dan musik Anda bisa berbicara lebih.

Paling matang, dalam hal ini, berarti dua puluh sesuatu. Dan sebagian besar penonton akan tiba dalam beberapa jam. Ryan bisa memikirkan kali lebih buruk untuk melakukan hal ini.

Saat mereka mendekati pintu masuk, Kristi mengatakan, "Satu kesempatan terakhir Jika Anda tidak ingin melakukan ini ...."

"Hei, aku adalah orang yang menyarankan hal itu," jawab Ryan. "Saya baik dengan itu jika Anda."

Dia membuka pintu, mengamati respons-nya, dan tersenyum ketika ia melangkah masuk tanpa ragu-ragu. Kebisingan, asap, gelap dan bau alkohol memukulnya secara bersamaan. Ini adalah ramuan serangan sensorik ia tidak berpengalaman dalam waktu yang lama. Dia MERASAKAN dua puluh tahun lebih muda, pula.

Ryan memimpin dan berkelok-kelok melalui tabel, melewati bar di mana ia melambai santai untuk seorang bartender perempuan hampir tidak hukum, dan masuk ke ruang belakang tentang ukuran ruang kelas sekolah normal. Setengah lusin tabel yang tersebar di sekitar, dengan hanya dua dari mereka diduduki oleh total enam orang. Saat itu gelap, tapi jauh lebih tenang daripada di area utama dari bar.

Miscellaneous, dan tidak terkait, hal-hal tergantung di dinding dan langit-langit. Saat mata Kristi menyesuaikan diri dengan cahaya, ia mulai mengambil potongan-potongan dikenali dari tanda-tanda hardware dan jalan. Lebih penting lagi, ia bisa melihat wajah dari empat orang duduk di meja lain. Dua mungkin telah siswa. Dua kemungkinan besar tua, tapi tidak banyak. Melirik mereka di Kristi dikembalikan dalam bentuk.

"Apakah ini baik-baik saja?" Ryan bertanya begitu mereka duduk di kursi mereka.

"Ya aku suka. Itu."

Seorang pelayan muda muncul hanya beberapa detik kemudian, mengakui Ryan dan Kristi meyakinkan dia menghabiskan lebih banyak waktu di sini daripada dia mungkin peduli untuk mengetahui tentang. Kristi pikir itu bukan waktu atau tempat untuk memesan anggur khusus yang biasa, jadi dia terjebak dengan bir. Ryan mengikutinya, ternyata bukanlah suatu pilihan yang biasa di pihaknya.

Blog, Updated at: 07.00

0 komentar:

Poskan Komentar

Paling Populer

Daftar isi